Dloen*~ Ladang Tikus

serbah salah emang ya….kalau pindah rumah harus punya uang banyak, perbaikan rumah sama aja biaya juga bengkak…… mo pasrah isi rumah bejibun jadi makin sempit aja, belum lagi keluargaku bertambah pula waduh! pusing aku…..

anak tertua selalu ditanya” kapan lulus kuliyah?” nanti kerjanya apa?” mau merit sama siapa?” pertanyaan biasa, tapi berat untuk dijawab. waduh pusing lagi dech.

dan ini nih sahabat blogger, yang nggak kala pusingnya aku dirumah……
semalem, saat aku mau tidur ibu bilang” mau gorengan nggak dlun?” tanyanya sebelum aku menutup pintu kamar.

“kenyang”

” sayang banget nch gorengannya banyak kalau kamu nggak ikut makan, ayo sini makan berdua” pinta ibuku, dan mau nggak mau nch guyz akhirnya akupun memakan gorengannya, yaaaahhh ternyata enak juga jadi dech 4 gorengan aku lahap.
dan aku lupa gimana ceritanya pas aku tidur, nggak cuci tangan karena males atau nggak cuci tangan karena sudah ngantuk atau nggak cuci tangan karena males,,,,
yang jelas nch sahabat blogger pas tengah malem, jam 1 tuh tangan aku terasa sakit luar biasa, yaelah pas ditengok ada tikus dijari telunjuk aku, busyet dach aku kaget banget setengah mati dan untungnya nggak jantungan.
saking kencengan jeritan aku, ibu dan bapak langsung kekamar sambil berguman marah, dan parahnya adikku yang 8 bulan itu nangis kenceng denger teriakan aku. hufttt, tragedi bnaget sobat semalam dirumah.

” makanya kalau mau tidur cuci tangan, kan jorok pantes kalau ada tikus gigit tangan kamu, bau kali” celetuk ibu aku saat aku bangun dan memooleskan jari telunjukku dengan balsem lang.

” lagi sakit, bukannya di bantuin buat ngobatin, ibu malah ngeledek sebel tau” ucapku sambil memonyongkan bibir.

” masa kamu lom tau juga sih kalau rumah kita kan banyak tikusnya!”

” apa? nggak salah denger bu, masa sih low rumah kita banyak tikutnya?”
” iya, oang tiap hari ada suara ribut masa kamu nggak denger, lom lagi kalau kamu tau….di warung tikusnya malah bukan banyak tapi bejibun, mungkin sudah jadi ladangnya kali”

” oh my god, yang bener aja masa tikut satu atap sama manusia, malah bareng, kan nggak asyik banget gitu y…..ladang tikus? terus ngusirnya gimana?”

” ya sudah tinggal lampu jangan dimatikan, biar mereka nggak dateng dan hidup bersih, nanti juga pergi sendiri. ibu lom tau pasti cara ngusirnya, tikus2 mulai banyak saat ibu hamil dede tau yu” jelas ibuku panjang lebar, dan aku hanya tersenyum kecut mendengarnya.

parah! kalau emang bukan cuma warung ibuku yang jadi ladang tikus,,,,,kalau sampai rumah bagaimana nch sobat??? repot!.

Dloen _”Bantal Isi Ulang”

hahahahahah……
sahabat blogger maap ya sebelumnya kalau ceritaku kali ini di awali oleh “hahahahah” itu ketawaku.
aneh memang, tapi nggak terlalu aneh juga ce sebenarnya apalagi dengan urusan dloen dan kisah perjalananku selama ini yang memang LANGKA’ HAHAHA PEDE.COM.
upz, maap juga lho low loen sepertinya beberapa hari nch gak update coz modem hilang!!!!!! kaya mimpi buruk kehilangannya………………
tapi nch ya sahabat, bukan tuh yang mau dloen bagi kali ini, karena yang dloen mau ceritain itu tentang bantal milik orang tua aku, tepatnya bantal dirumahku, dan dikamarku khususnya.
nggak tau kenapa kok baru nyadar sekarang ya, atau mang karena aku juga jarang pulang jadi baru terbuka lebar kalau bantal yang aku gunain selama ini itu sudah kempes banget terasa kaya nggak pakai bantal, jadi nggak nyamanin. jadi deh aku pun ngeluhin itu ke ibu dengan sebelumnya memeriksa bantal-bantal yang lain barang kali aja ada yang bagusan dikit gitu biar tukeran dengan bantal yang dikamarku,,,,,ehhhhhhh ternyata nasibnya sama, kempes!
“waduh!” pikir ku saat itu.
” kacau kalau gini, jaman dah maju kok masih pakai bantal dengan body kempes gitu..
tanpa banyak mikir tuh sobat, dloen langsung ngomel-ngomel ma ibu.
” bu, beli bantal lagi kek…masa 5 dari 12 bantal semuanya gak berisi alias kempes” tuturku dengan gaya khas, hehehe manja.
” nggak ada duit, lain kali gampang’
” busyet deh bu, masa buat beli bantal yang 15 ribu yang perbijinya nggak ada duit, wah gawat miskin abis,” tegasku sembari melawak, biasa kalau ge ngobrol ma ibu.
” udah, sana geh lipetin baju dan beresin lemari ubed aja” perintah ibuku buat rapiin almari kamar adik ku siubet yang ada di kamar ibu.
masih dengan omelan dan desahanku yang belum totol bisa nerima nih sobat, sepanjang kaki melangkah dloen mengeluh, dipikir-pikir ibuku males banget buat beli bantal, orang kalau beli lauk aja sampe 30 ribu, masa bantal ogah. kan lucu banget ya…….
15 menit, nggak sampe. akhirnya almari adikku rapi juga, balik lagi kekamar tuh dan perpandangan lagi dengan bantal, duh kasihan liatinnya ngenesin banget, jadi dech punya ide konyol……tau nggak apaaan sobat ????
ngumpulin pakaian yang dah layak, nggak kepakai lalu aku masukin deh jadi satu dengan bantal yang kempes itu biar enak, jadi gendut jadi biar berisi gitu kayak bantal baru hahahaha nyamain kapuk dengan pakaian,,,,, dan lebi parahnya nch masa bantal dua aku jadiin satu dan aku jahit lagi biar rapi, karena memang sangking lepeknya, jadi deh 3 jam waktuku aku gunain buat sisi ulang bantal…….hahaha, sobat ini critaku…..moga aja bisa dinikmatin.